Ilmusipil.com Media Berbagi Ilmu Teknik Sipil dan Arsitektur

Masa Pemeliharaan dan Jaminan Konstruksi

Dalam setiap proyek sudah umum dicantumkan masa pemeliharaan yang tanggungjawabnya dibebankan kepada penyedia jasa, dengan jangka waktu mulai dari tiga bulan hingga satu tahun, biasanya tergantung nilai proyek dan dicantumkan dalam klausul kontrak. Dalam masa pemeliharaan penyedia jasa wajib memantau hasil kerjanya, dan menjaga (memelihara) agar tidak terjadi kerusakan-kerusakan. Apabila terjadi kerusakan bangunan yang disebabkan karena kualitas yang tidak sesuai spesifikasi teknik maka semua biaya perbaikan ditanggung oleh penyedia jasa. Masa pemeliharaan sebagaimana tercantum dalam kontrak bukanlah waktu untuk menyelesaikan sisa-sisa pekerjaan, melainkan untuk pemeliharaan pekerjaan yang sudah 100 persen selesai dan telah dilakukan serah terima pertama pekerjaan.

 

Tanggungjawab penyedia jasa tidak berhenti setelah masa pemeliharaan habis, tetapi tetap dibebani tanggungjawab dalam waktu tertentu sesuai dengan klausul kontrak (biasanya dicantumkan dalam pasal kegagalan bangunan). Tanggungjawab ini disebut jaminan konstruksi. Dalam Undang-undang Jasa Konstruksi No. 18 tahun 1999 pada Bab Vi Pasal 25 ayat (2) disebutkan kegagalan bangunan yang menjadi tanggung jawab penyedia jasa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan terhitung sejak penyerahan akhir pekerjaan konstruksi dan paling lama 10 (sepuluh) tahun.

 

Yang dimaksud penyedia jasa dalam hal ini adalah kontraktor dan konsultan (perencana dan pengawas). Kegagalan bangunan yang disebabkan bukan karena keadaan force majeur bisa menjadi tanggungjawab kontraktor maupun konsultan. Kegagalan bangunan sebagaimana dimaksud dalam UUJK ditetapkan oleh pihak ketiga selaku penilai ahli. Kegagalan bangunan bisa terjadi akibat kesalahan perencanaan maupun kesalahan dalam pelaksanaan serta pengawasan. Sesuai pasal 43 UUJK No. 18 Tahun 1999, maka pihak penyedia jasa yang melakukan kesalahan dan mengakibatkan terjadinya kegagalan bangunan bisa dikenai pidana maksimal 5 tahun atau denda maksimal 10 persen (bagi perencana) dan 5 persen (bagi pelaksana/pemborong) dari nilai kontrak.

 

Oleh karena beratnya tanggungjawab sesuai ketentuan undang-undang, disarankan kepada penyedia jasa untuk berhati-hati dalam proses tender maupun dalam proses perencanaan, pelaksanaan serta pengawasan. Perencanaan yang salah, pelaksanaan yang salah dan pengawasan yang salah dapat menyebabkan terjadinya kegagalan bangunan dan berakibat sanksi pidana atau denda. Undang-undang Jasa Konstruksi berlaku baik untuk proyek pemerintah maupun proyek swasta, dan berlaku bagi usaha orang-perorangan maupun badan usaha.

 

Dalam proses tender, pemilik proyek yang diwakili oleh panitia tender harus menekankan pentingnya jaminan konstruksi. Hal ini dimaksudkan supaya peserta tender berhati-hati dalam melakukan penawaran, tidak asal memenangkan tender saja. Peserta tender harus diingatkan bahwa tanggungjawab kontraktor tidak hanya sampai masa pemeliharaan berakhir tetapi sampai maksimal 10 tahun setelahnya. Selama ini yang sering terjadi adalah penyedia jasa tidak pernah dibebani tanggungjawab perbaikan suatu pekerjaan yang rusak setelah masa pemeliharaan berakhir. Padahal banyak pekerjaan yang rusak akibat kualitas yang tidak baik, atau kualitasnya hanya bertahan sampai masa pemeliharaan berakhir. Biasanya pemerintah akan mengeluarkan biaya lagi untuk perbaikan, bukannya meminta pertanggungjawaban penyedia jasa. Hal ini tentu menyebabkan terjadinya ekonomi biaya tinggi. Kejadian seperti ini sudah sering terjadi, dan dibiarkan. Atau semua pihak pura-pura tidak mengetahui perihal jaminan konstruksi?

By: Nyoman Upadhana

  1. ilmusipil.com Pengawasan dan Pengendalian Mutu Pekerjaan proyek
  2. ilmusipil.com Cara menghitung progress pekerjaan proyek
  3. ilmusipil.com pulang dari proyek jam 24.00 malam
  4. ilmusipil.com Cara mengatasi pelaksanaan proyek terlambat
  5. ilmusipil.com Pengertian network planning adalah
  6. ilmusipil.com Cara membuat jadwal mingguan proyek
  7. ilmusipil.com Manajemen proyek yang baik
  8. ilmusipil.com pengawasan dan pengendalian proyek
  9. ilmusipil.com Pengawasan dan Pengendalian Waktu Pekerjaan proyek
  10. ilmusipil.com Tugas pelaksana proyek
  11. ilmusipil.com Cara membuat network planning manual
  12. ilmusipil.com KONSULTAN PERENCANA PROYEK
  13. ilmusipil.com Proyek Pemerintah dikebut dibulan Desember
  14. ilmusipil.com Pembangunan di jakarta berkembang pesat
  15. ilmusipil.com Daftar rapat koordinasi pada proyek konstruksi
  16. ilmusipil.com MANAJEMEN PROYEK
  17. ilmusipil.com kontrak kerja proyek konstruksi
  18. ilmusipil.com konsultan perencana dalam pelaksanaan proyek
  19. ilmusipil.com Cara membuat Kurva S

6 Comments

Add a Comment
  1. bagaimana tata cara pembayaran retensi/jaminan pelaksanaan? apakah dilakukan diawal masa kontrak ataukan saat pekerjaan telah mencapai 100%. terima kasih.

  2. Tanya Pak,
    kalau untuk renovasi 150jt, sesuai ketentuannya berapa lama ya masa jaminan pemeliharaannya
    trims

  3. Apakah ppk memiliki dasar menentukan masa pemeliharaan berdasar uujk diatas? Tanpa mengesampingkan SBD dan Perpres 70/2012. Mohon penjelasannya sebagai penambah wawasan saya.

  4. Ask; Untuk di Indonesia berapa lama jangka waktu untuk Retensi Construction ?
    (rata-rata)., Terima kasih
    salam.

  5. mau tanya pak…apabila kita telah menyelesaikan pekerjaan dan serah terima kedua telah dilaksanakan dengan baik…setelah 5 thn dari serah terima kedua ada surat bahwa telah terjadi kegagalan bangunan yg dikerjakan oleh t.teapi di klausual kontrak tidak mencantumkan adanya klausual tentang kegagalan bangunan..itu gimana pak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ilmusipil.com © 2009 - 2014IlmuSipil.com