Ilmusipil.com Media Berbagi Ilmu Teknik Sipil dan Arsitektur

sipil Karakteristik Lalu Lintas dan Geometrik Persimpangan

Oleh : Chairil nizar

Karakteristik Lalu Lintas

Lalu lintas di dalam Undang-undang No.22 tahun 2009 didefinisikan sebagai gerak kendaraan dan orang di Ruang Lalu lintas Jalan. Sedang yang dimaksud dengan Ruang Lalu Lintas jalan adalah prasarana yang diperuntukkan bagi gerak pindah kendaraan, orang, dan / barang yang berupa jalan dan fasilitas pendukung.

 

Pemerintah mempunyai tujuan untuk mewujudkan lalu lintas dan angkutan jalan yang selamat, aman, cepat, lancar, tertib dan teratur, nyaman dan efisien melalui manajemen lalu lintas dan rekayasa lalu lintas. Tata cara berlalu lintas di jalan diatur dengan peraturan perundang – undangan menyangkut arah lalu lintas, prioritas menggunakan jalan, lajur lalu lintas dan pengendalian arus di persimpangan.

Berdasarkan hasil pengamatan, pola pergerakan lalu lintas memiliki karakteristik. Karakteristik tersebut terbentuk atas beberapa karakteristik komponen–komponen lalu lintas. Dalam evaluasi persimpangan tak bersinyal komponen-komponen lalu lintas yang diamati adalah:

  1. Kendaraan ringan (LV)
  2. Kendaraan berat (HV)
  3. Sepeda motor (MC)
  4. Kendaraan tak bermotor (UM

Tabel 1.1 Dimensi Kendaraan Rencana (cm)

Kategori Kend.RencanaDimensi KendaraanTonjolanRadius PutarRadius 

Tonjolan

TinggiLebarPanjangDpnBlkgMin.Maks.
Ringan (LV)13021058090150420730780
Berat (HV)41026021001209029014001370

 

Geometrik Persimpangan

Berdasarkan MKJI 1997, persimpangan adalah pertemuan dua jalan atau lebih yang bersilangan. Secara unum simpang terdiri dari simpang bersinyal dan simpang tak bersinyal. Adapun tipe simpang berdasarkan jumlah lengan terdiri dari simpang 3 lengan dan 4 lengan.

geometrik-jalan

Gambar 1.2 Tipe Lengan

Sumber:MKJI

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam geometrik simpang adalah sebagai berikut :

  1. Jalan Utama, adalah jalan yang paling penting pada persimpangan jalan, misalnya dalam hal klasifikasi jalan. Pada suatu simpang-3 jalan yang menerus selalu ditentukan sebagai jalan utama.
  2. Pendekat (Wx), adalah tempat masuknya kendaraan dalam suatu lengan persimpangan jalan. Pendekat jalan utama disebut B dan D, jalan minor A dan C dalam arah jarum jam.
  3. Lebar rata-rata semua pendekat (W1), adalah lebar efektif rata-rata untuk semua pendekat pada persimpangan jalan.
  4. Lebar rata-rata pendekat minor/mayor (WAC/WBD) Lebar rata-rata pendekat pada jalan minor (A – C) atau jalan utama (B – D).

Tabel 1.3 Penentuan jumlah lajur

persimpangan-jalan

sumber: MKJI

  1. Persiapan Pelaksanaan Survei Lalu Lintas
  2. Di Balik SebuahTrotoar jalan raya
  3. mungkinkah teleportasi pindah tempat
  4. TRANSPORTASI DAN LINGKUNGAN
  5. VOLUME DAN KAPASITAS LALU LINTAS

One Response to “Karakteristik Lalu Lintas dan Geometrik Persimpangan”

  1. viana ST says:

    q suka ilmu tenik sipil

Leave a Reply

Current ye@r *