Ilmusipil.com Media Berbagi Ilmu Teknik Sipil dan Arsitektur

Cara membuat gedung bertingkat tinggi

Cara membuat gedung bertingkat tinggi dari awal sampai akhir secara umum akan kita jelasakan disini semoga dapat menjadi gambaran bagi yang hendak mewujudkan bangunan pencakar langit ini, juga bagi yang terlibat dalam proses pembangunan gedung maupun masyarakat umum yang hanya ingin sekedar tahu bagaimana sebenarnya proses pembuatanya. Kalau dibuat penjelasan secara rinci memang sangat rumit karena masing-masing bagian ada detail tersendiri yang apabila dijelaskan maka bisa menghabiskan beratus atau bahkan beribu halaman, padahal penulis belum tentu tahu ilmunya :-) he.. he.. jadi sekedar sebagai gambaran umum saja, memang terkesan memusingkan padahal cukup mudah bagi yang sudah tahu ilmunya. Agar semuanya menjadi mudah maka mari kita berbagi ilmu disini, o.k langsung saja kita mulai pada setiap tahap.

 

Sebelumnya kita kenal terlebih dahulu macam-macam instansi yang terlibat dalam proses pembangunan gedung bertingkat tinggi. Sebagai pemilik gedung atau disebut juga sebagai owner, tidak harus terlibat langsung dalam pelaksanaanya tapi bisa mewakilkan kepada beberapa instansi sebagai berikut:

  1. Manajemen konstruksi : Untuk mengelola jalanya pembangunan gedung dari mulai perencanaan sampai pembangunan.
  2. Konsultan perencana : bertugas membuat perencanaan gedung dengan produk berupa gambar gedung, bill of quantity / rab ( Rencana anggaran biaya bangunan, RKS ( rencana kerja dan syarat-syarat ) serta ikut memantau jalanya pelaksanaan pembangunan gedung agar desainya bisa benar-benar diterapkan di proyek.
  3. Konsultan pengawas : bertugas mengawasi jalanya pelaksanaan pembangunan.
  4. General kontraktor : bertugas melaksanakan pembangunan gedung secara total keseluruhan. dan melakukan perawatan gedung sesuai masa kontrak kerja konstruksi yang telah disepakati.
  5. Sub kontraktor : general kontraktor kemudian memborongkan kembali pekerjaanya kepada kontraktor spesialis yang bertugas melaksanakan pembangunan gedung pada bagian tertentu saja, misalnya sub kontraktor listrik, arsitektur, struktur, mekanikal dll.
  6. Manajemen marketing gedung : ini diperuntukan pada bangunan komersial seperti apartemen dan hotel. fungsinya agar gedung yang sudah dibangun bisa cepat habis terjual kepada konsumen.
  7. Manajemen pemeliharaan gedung : bertugas mengelola gedung agar dapat berfungsi sebagai mana mestinya.

Owner biasanya melakukan rangkaian kegiatan sebagai berikut:

Masa persiapan

Terdiri dari proses penyiapan bermacam hal yang berkaitan dengan kegiatan pembangunan, seperti penyiapan lokasi tanah yang akan dibangun, pembentukan tim yang akan melakukan manajemen pembangunan, pemikiran prospek kemanfaatan gedung dan sejenisnya.

Masa perencanaan gedung

Ini adalah saat-saat pembuatan desain gedung, perhitungan rencana anggaran biaya pembangunan ( RAB) pembuatan rencana kerja dan syarat-syarat ( RKS ), Pengurusan izin mendirikan bangunan (IMB), Pembentukan kegiatan tender / lelang untuk menentuka kontraktor terbaik dan termurah yang akan dipercaya untuk melaksanakan pembangunan.

Masa pembangunan gedung

Kontraktor yang telah memenangkan tender kemudian melakukan pembangunan gedung dengan pantauan owner secara langsung atau bisa diwakilkan kepada manajamen konstruksi atau kepada konsultan pengawas. General kontraktor bisa dibantu sub kontraktor spesialis atau mandor untuk melaksanakan pekerjaanya.

Masa perawatan gedung

Setelah kontraktor berhasil melakukan pembangunan maka dilakukan serah terima gedung kepada pemilik proyek namun masih dilanjutkan dengan kegiatan pemeliharaan dalam jangka waktu yang telah disepakati dalam perjanjian kontrak kerja konstruksi.

Manajemen pengelolaan gedung

Ini adalah bagian dimana suatu tim bekerja agar gedung bisa berfungsi sebagaimana mestinya, contohnya sistem parkir gedung, pembagian tugas pengelolaan seperti lift, kelistrikan, kebersihan, keamanan, ketertiban, pengairan, pertamanan dll. semua komponen tersebut harus berfungsi dengan baik dan saling mendukung agar bangunan yang dibangun dengan susah payah tidak terbengkalai begitu saja.

Pembongkaran gedung

Ini dilakukan pada konstruksi bangunan yang memang mau diganti dengan yang baru atau sudah tidak layak untuk digunakan, misalnya umurnya sudah tua, jika umurnya diluar batas waktu perencanaan maka ada resiko roboh sehingga membahayakan jika dipertahankan, oleh karena itu bisa dilakukan pekerjaan bongkar gedung untuk dibangun baru kembali.

 

Demikian sekilas gambaran tentang cara membangun gedung bertingkat tinggi, jika ada koreksi, kritik atau masukan bisa dituliskan dibawah. semoga bermanfaat :-)

  1. ilmusipil.com Proses keruntuhan gedung WTC
  2. ilmusipil.com pekerjaan cor beton
  3. ilmusipil.com Gedung tinggi di indonesia
  4. ilmusipil.com Gedung resepsi pernikahan TMII taman mini indonesia indah
  5. ilmusipil.com perencanaan bangunan bertingkat
  6. ilmusipil.com Macam-macam metode struktur plat lantai gedung
  7. ilmusipil.com Keruntuhan gedung WTC
  8. ilmusipil.com Lelang gedung baru DPR Dibatalkan
  9. ilmusipil.com rencana pembangunan kabah masa depan
  10. ilmusipil.com pemenang lelang gedung DPR
  11. ilmusipil.com Gedung matahari di dubai
  12. ilmusipil.com Cara membuat gedung bertingkat tinggi
  13. ilmusipil.com cara mengukur tinggi gedung
  14. ilmusipil.com kontraktor gedung baru DPR
  15. ilmusipil.com Pekerjaan Upperstructure
  16. ilmusipil.com Proses runtuhnya gedung WTC
  17. ilmusipil.com Rencana gedung baru kedubes Amerika terbesar di Indonesia
  18. ilmusipil.com Pekerjaan Pengecoran beton
  19. ilmusipil.com Indonesia membangun menara tertinggi didunia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ilmusipil.com © 2009 - 2014IlmuSipil.com